Menapaki (kembali) “terjebak” di Dunia Mentoring, Part II

Memasuki dunia kampus ternyata tidak membuat saya terhindar dari yang namanya mentoring. Dulu saat awal masuk kampus, saya kira ga ada lagi tuh yang namanya mentoring, tapi ternyata eh ternyata di Gamais (Keluarga Mahasiswa Islam), kami semua dikenalkan dengan mentoring. Awal awal mentoring seperti dulu, penyakit lama saya kambuh, mentor pertama saya di kampus, sebut saja teteh X, beliau sebenarnya baik, terlalu baik malah. Di pertemuan pertama, materi birul walidain, tetehnya muterin video yang bikin temen temen sekelompok pada nangis semua. Dan karena plegmatis akut saya, cuman saya yang ga nangis (*sendiri), parah emang, tapi emang ga bisa nangis di depan umum kayak gitu. ckckckck parah beud…

Dan sejak hari itu saya jadi males lagi ikut mentoring, heheh bawaan bandel emang…

saat masuk semester 2 di kampus, saya diajak lagi oleh teman satu kosan untuk ikut mentoring lagi, yaa walaupun diawali dengan rasa tidak enak karena teman, akhirnya ikut juga saya kelompok halaqah (sejenis mentoring juga) pertama saya di kampus.

Saat masuk tingkat 2 alias semester 3 di kampus, itu artinya saya sudah mulai masuk jurusan, dan jurusan yang saya pilih adalah Fisika. Disana saya bertemu teman teman seperjuangan di MAIFI (Keluarga Mahasiswa Islam Fisika). Setelah beberapa bulan merasakan jungkir baliknya belajar di prodi, tiba tiba *jreng jreng jreng, efek sinetron*. Murabbi saya tiba-tiba sms. ” Siti sekarang aktif dimana aja ya? kalau dapat amanah baru di …bla bla… tugasnya itu semacam…bla bla …. kira kira bersedia tidak?”

*Murobbi itu….bukan makanan atau nama roti atau nama mainan, itu semacam “pembimbing spiritual” dalam kelompok halaqah, hehe

Intinya amanah baru itu saya harus mengurus mentoring *lagi* di prodi saya tersebut, termasuk mentoring kakak tingkat pokonya yang masih tercatat mahasiswa prodi fisika deh.

aiiiiihhhhh saya kan anak baru di prodi, tuh kakak tingkat saya kan syerem syerem, yang seangkatan juga syerem kao masalah beginian, masa tiba tiba saya ajakin mentoring, hualaaaahhhh cem mana saya bisa??? >_< *ini kata hati saya waktu itu*

Dan sekitar satu semester saya jalani amanah tersebut sampe akhirnya amanah itu bisa lepas juga, karena digantikan struktur lain, alhamdulillah *ups…!😛

Ternyata eh ternyata saya belum bisa lepas dari dunia mentoring ini ternyata, beberapa minggu kemudian saya direkomendasikan dapet amanah lain lagi, sekarang amanahnya “Ngurus Mentor”. woalaaaaaa …..

Tugas saya selanjutnya adalah ngurusin mentor. Kalo dari job descriptionnya sih, saya cuman dikasih tugas, mendata orang yang bisa jadi mentor, mengontrol keberjalanan mentor tersebut (mentornya beneran ngementor atau ngga), sama bikin forum mentor (forum yang isinya mentor dan cerita mentoring, *ya iyalah masa isinya tukang dagang, haha)

Ga ribet ribet amat sih kalo dipikir pikir, tapi pemikiran tak seindah kenyataan ternyata. Ngurus mentor ga segampang yang saya kira. Mengurus manusia itu tantangan yang unik ternyata. Karena setiap orang punya keunikan masing-masing, punya masalah masing masing, (blegh….baru nyadar). Padahal yang saya urusin cuman 41 orang (cuman segitu kok, gimana presiden ya ngurus jutaan orang, ga paham lagi…. ckckckc >_<)

Setelah dijalani, saya mulai menikmati kerjaan ini, ya dengan segala dinamikanya. Mulai dari mentor yang adiknya susah banget dihubungi, mentornya sibuk banget susah ketemu adik-adiknya, mentornya semangat tapi adiknya yang dateng cuman 2 orang tiap pekan, ada yang adik adiknya semangat banget ampe bingung tuh mentornya mau ngasih materi apa, mentornya sakit, atau adik adiknya kabur kabur ikut acara lain, adik adik yang ga pernah bales sms, dan cerita cerita lain yag kadang kalo dipikir pikir bisa bikin ketawa sendiri… *tapi ga gila kok*

Awalnya cukup bingung juga denger cerita mentor satu satu, tapi lama kelamaan saya mulai paham. Setiap mentor punya kepribadian masing masing, dan saya disini dalam posisi belajar mendengar, memahami dan mencari solusi. Dan saya suka dalam posisi ini ternyata, hhahah emang kedengarannya aneh tapi kenyataannya emang gitu

dibalik setiap kelakuan orang pasti ada informasi atau pengalaman yang dia pernah alami sebelumnya, begitupun saya, ada yang memotivasi saya bertahan dengan ini semua. Dan ini saya dapat dari orang orang yang selama ini kerjasama dengan saya. Ah, terima kasih buat kalian semua, Kang Hari, Teh Nisa, Teh Shabrina, Teh Sri, Kang Yudi, Teh Ira, Ka Ariza, Kang PH dan yang lainnya yang ga bisa saya sebutkan satu persatu

Pernah dengan hadis ini???

“Demi Allah, sungguh satu orang saja diberi petunjuk (oleh Allah) melalui perantaraanmu, maka itu lebih baik dari unta merah.” HR. Bukhari no. 2942 dan Muslim no. 2406, dari Sahl bin Sa’ad.

Nah… kalau para mentor itu dimisalkan jadi orang yang bisa jadi perantara adik adik binaannya mendapat hidayah Allah (aamiin), dan kebaikannya lebih baik dari unta merah. Apalagi dengan para pengurus Mentor, analoginya jadi sepert Peternakan Unta merah,

Bayangkan, jika satu kelompok mentoring dengan satu mentor terdiri dari sekitar 8 orang adik binaan. Jika ada 5 orang saja yang terikat hatinya dengan Islam karena perantara para mentor tersebut, sedangkan ada 40 mentor yang bisa saya usahakan maksimal. Berarti ada 200 orang yang bisa jadi investasi kita di akhirat nanti.Belum lagi jika dari 200 orang ini akan punya adik binaan lagi selanjutnya, dan adik binaan itu akan punya adik lagi, dan seterusnya. Dan tentu saja kerjaan ini bukan tempat cari eksistensi. Wallahi, ini sama bener bener kerjaan di balik layar, dan mungkin cuman Allah yang tau sejauh mana hal yang kita kerjakan ini.

whooaaaa….Subhanallah….Begitu banyak kebaikan yang bisa diperoleh.

Tidak heran, dulu jaman Rosulullah dan para sahabatnya. Amalan Abu Bakar Shiddiq r.a adalah yang paling berat diantara amalan sahabat sahabat rasul yang lainnnya, yupz betul sekali karena lewat perantara tangan beliau lah sahabat sahabat lain bisa pula merasakan indahnya islam, seperti Umar bin Khattab, Thalhah bin Ubaidillah, dll

brrrrr merinding saya kalau ngebayangin itu semua…

Ya, ini semua terlepas dari ketidaktahuan saya tentang amalan mana yang akan membawa saya ke surga atau neraka. Karena boleh jadi amalan yang sedikit tapi ikhlas itu lebih baik daripada amalan yang besar tapi dilakukan dengan cara yang kurang baik.

Saya berharap dengan amalan saya yang sedikit ini bisa menjadi bekal di akhirat nanti. Wallahualam

eits tapi jangan salah, jangan jangan setelah baca ini pada ngantri jadi pengurus mentoring semua lagi, hhehehe

ga kebayang kalau kayak gitu, yang pasti tetap proposional. Karena amal kebaikan bisa datang dari jalan manapun jalan apapun selama itu masih merupakan perintah Alah dan memang diajarkan oleh Rasulullah.

So keep spirit !.

Cerita apa lagi yang akan bisa diambil hikmahnya di semester ini ya, insyaAllah pasti ada hikmah dan pelajaran dari Allah selama kita berazzam melakukan yang terbaik !!!

Semangat!

Allahughayatuna !🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s