30 Hari Mencari Cinta (Bag. 3)

Warning: tulisan di bawah ini akan banyak bertebaran bahasa sunda, subtitle insyaa Allah akan tersedia di samping tulisan berbahasa sunda🙂

“nuuuut nuuuuut nuuuuut” *suara ring backtone hp, tanda menunggu telpon diangkat*

Klik *telpon pun terangkat*

“Halo Assalamu’alaikum” terdengar suara bass seorang pria dewasa dari seberang sana

“Wa’alaikumsalam warahmatullah, baba damang? Hehe”

(Wa’alaikumsalam warahmatullah, baba sehat ?)

*berusaha basa basi* *baba: panggilan bapak di rumah*

“alhamdulillah, teteh kumaha, damang?”

(Alhamdulillah, teteh bagaimana, sehat?)

*teteh: panggilan saya di rumah, artinya kakak perempuan dalam budaya sunda*

“Nya alhamdulillah damang”

(Iya Alhamdulillah sehat juga)

“Aya naon teh?”

(Ada apa teh?)

“ hehe iyeu pak emmmm upami abdi nikah taun ieu, kenging teu?”

(ini pak emmmm kalau saya nikah tahun ini, boleh ga?)

*baba terdiam sebentar, kemudian berusaha mencairkan suasana*

“Nikah? Bade nikah jeung saha? Aya nu daekeun kitu ka teteh? Emang teteh geus bisa masak kitu”

(nikah? Mau nikah sama siapa? Memang ada yang mau gitu sama teteh? Memang udah bisa masak? )

ish ish ngeledekin anak sendiri, begini begini juga banyak fans nya keleees *sok kepedean*
kenapa juga topik bisa masak atau engga selalu dilibatkan dalam urusan nikah begini -_-

“nya jeung pameget lah baba… eta kamari diamprokkeun ku rerencangan abdi, orang Karawang, damelna mah di Bandung, di Enhaiiii.”

(ya sama laki – laki lah baba, itu kemarin dikenalin sama temen, orang Karawang, kerjanya di Bandung, di Enhaiii)

“hooo, ari tetehna kumaha? Nya ari bapak mah ngadukung wae sih asalkan sholeh jeung nyaah ka teteh mah”

(hoo, kalau tetehnya bagaimana? Kalau bapak sih mendukung saja asalkan sholeh dan sayang sama teteh)

“Kamari nembe pendak sakali sih hehe, direncangan ku rerencangan abi tea, upami baba teu nanaon mah, minggu payun pamegetna bade ka bumi, mendakan baba sareng mamah, kumaha?”

(Kemarin baru ketemu sekali sih hehe, ditemenin sama temen, kalau baba gapapa, minggu depan laki laki nya mau dateng ke rumah, ketemu sama baba dan mamah, gimana?)

“Nya sok atuh, ari kolot mah ngan bisa ngadu’akeun, upami emang jodoh mah moal kaman meureun, tapi teteh tos yakin ka jalmina?”

(yaa kalau orang tua bisanya mendoakan, kalau memang jodoh ya ga akan kemana, tapi teteh udah yakin sama laki laki tersebut?)

“hehe kumaha nya, pas kamari papendak sih katingalna mah sholeh, akhlakna mah sae, tapi sigana lamun teras janten sareng nu ieu abdi kedah mundur ti padamelan nu ieubade linggih di bandung wae, teu nanaon?”

(hehe bagaimana ya, kemarin sih waktu ketemu keliatannya sholeh dan baik akhlaknya, tapi kalau memang jadi sama yang ini kayaknya saya harus mundur dari pekerjaan yang sekarang terus mau tinggal di bandung aja, gapapa?)

“Nya teu nanaon atuh, baba sareng mamah mah ngadukung upami teteh uih deui ka bandung mah, ngarempel we atuh di dieu deui”

(ya gapapa, baba sama mamah sih ngedukung aja kalau teteh mau pulang ke bandung, kumpul aja lagi disini)

“hehe muhun nuhun baba, engke ku abi diwartosan deui iraha pamegetna bade dongkap, nya tos bade nyarios kitu hungkul da baba, assalamu’alaikum”

(iya makasih kalau gitu baba, ntar dikabarin lagi kapan laki laki nya mau dateng ke rumah, ya udah cuman mau bilang gitu aja kok baba)

“muhun wa’alaikumsalam”

Klik *suara telepon ditutup*

*Fiuuuuuh*

Akhirnya saya memutuskan memberitahu orang tua lewat telepon, ga sopan banget nya kalau dipikir pikir sekarang, soalnya dulu belum ada kesempatan pulang ke bandung dalam waktu cepet, daripada di ntar ntar lagi bilang ke orang tua, mending lewat telepon aja

Seminggu kemudian

Setelah memberitahu si ‘dia’ alamat rumah beserta jalur kendaraan yang memungkinkan, saya memberitahu kedua orang tua kalau ‘dia’ akan datang hari Ahad. Orang tua saya pun meng-iyakan dan mengosongkan agenda pada hari tersebut *sok sibuk ceritanya*. Saya memutuskan untuk tidak berada di rumah pada hari tersebut, dengan alasan masih ada kerjaan di kantor, sejujurnya mah ga berani sih ketemu lagi hehe. Malu sama kucing cenah ceritanya mah.

Hari Ahad *lupa tanggal berapa pokoknya bulan agustus*

Sekitar jam 11 an telpon saya berdering, baba telpon menanyakan kalo si ‘dia’ belum datang juga ke rumah. Dalam hati saya berkata “hadeuuh ini niat kagak sih dateng ke rumah, katanya mau agak pagian takut macet, oh mungkin tadi memang ada perlu lain dulu”. Sebelumnya ‘dia’ berkata kalau akan datang agak pagi, dan bertanya sebaiknya bawa apa untuk orang di rumah. Saya mengatakan kalau tidak perlu bawa apa apa takutnya memang merepotkan.

Sekitar dzuhur baba telpon lagi mengabari kalau ternyata si ‘dia’ sudah datang beberapa menit sebelum adzan dzuhur, sempat ada misskom juga dengan arah kedatangan si ‘dia’, baba nunggu ‘dia’ di arah depan rumah, ternyata dia datang dari arah belakang rumah. Hehe ya sudahlah, yang penting sudah sampai juga alhamdulillah.

Bada maghrib saya telpon baba lagi, ingin tahu pendapat beliau dan mamah tentang si ‘dia’. Baba bercerita kalau lebih gantengan baba katanya daripada si ‘dia’ *hadeuuuuh pede tingkat tinggi* selain itu tak ada komentar lain dari baba. Kalau mamah bercerita, katanya baba sok cool gitu di depan si ‘dia’ mungkin mempertahankan pencitraan ke-bapak an di hadapan ‘calon menantu’ padahal kalau kenal aslinya mah lebih sering dibuli sama anaknya dari pada citra ke-bapak an muncul. Terus komentar mamah yang lain adalah, “eta mah sabelas dua belas we jeung si teteh pohoan na mah, maenya kantong gendong na ampir tinggaleun, pas mamah bade lebet ka bumi katingal aya kantong tinggaleun, oh meureun nu Teja, enggal enggal we disusulkeun, untung teu acan naek motor Teja-na”

(itu sebelas dua belas sama si Teteh sering lupa nya, masa kantong gendongnya hampir mau ketinggalan, waktu mamah mau masuk ke rumah keliatan ada tas ketinggalan, cepet cepet disusulin, untung saja belum naik motor Teja-nya).

Yang bagian ini saya juga no komen ah, cuman bisa nyengar nyengir miris hehe.

Iseng saya bertanya, tadi si ‘dia’ bawa apaan ke rumah? “teu nyandak nanaon da teh, tadi langsung ti kosan saurna”

(ga bawa apa apa kok teh, tadi langsung dari kosan katanya).

Hadeuuuh dasar lelaki, dikasih tau ga usah bawa apa apa kan maksudnya basa basi, biar kesannya ga merepotkan dan banyak maunya, padahal kan kalau bertamu apalagi ke tempat ‘calon mertua’ biasanya bawa apalah gitu, sekedar budaya dan adat sopan santun ke-Sundaan. Hehe tapi gapapa lah saya bisa memaklumi, sepertinya ‘dia’ bingung mau bawa apa, jadinya daripada salah bawa mending sekalian ga bawa apa apa. *fiuuh logika lelaki* *usap dada*

Setelah hari itu terlewati giliran saya yang harus datang ke rumah orang tua ‘dia’ di Karawang. Seperti biasa saya tanyakan alamat dan jalur kendaraan umum dari arah tangerang ke rumah orang tuanya di karawang. Waktu itu saya perkirakan kalau saya bisa sampai disana sekitar 2 – 3 jam, ternyata aslinya 4 jam >_<.

Dua pekan kemudian *tanggalnya udah lupa*

Setelah tertunda sepekan karena ternyata keluarga si ‘dia’ sedang tidak di rumah pada pekan sebelumnya, akhirnya saya datang di hari ahad ke rumahnya di karawang dengan kondisi ‘Sendirian’. Kalo dipikir pikir sekarang sok sok an banget ya, perempuan, dateng sendirian ke rumah calon mertua, belum pernah ketemu sebelumnya, apalagi dateng ke rumah orang tua nya, hehe ya tapi begitulah kondisinya, tapi senggaknya saya bawa oleh oleh pas kesana. Bingung juga mau bawa apa, jadi saya beli kue bolu *standar banget* sama dua bungkus ‘SAKANA’ beli dari temen sekantor a.k.a mba uni yang biasa jual makanan seafood siap saji, nah yang ini rada anti meanstream juga sih hehe gapapa lah karena saya suka makanan seafood ga ada salahnya juga ngasih makanan kesukaan saya untuk bertamu. Kenapa sendirian? Dulu sobat sekosan saya lagi ga bisa nganter, dan sobat saya yang lain yang tau saya sedang proses juga sedang berada di tempat nan jauh disana, dan ga mungkin juga bisa nganter. Jadi saya putuskan untuk datang sendiri. Deg degan juga sih awalnya, tapi ternyata saat sudah sampai di TKP *yeaaaay alhamdulillah ga nyasar*, saya disambut dengan baik. Sempat hampir salah rumah, terus tanya tetangga sana sini, akhirnya sampai dengan selamat. Mamahnya cukup khawatir juga karena saya datang sendirian, naik angkutan umum pula. Jadi beliau terlihat bahagia saat saya sampai di depan pintu. Awalnya bingung memperkenalkan diri sebagai apa, saya bilang aja temennya si ‘dia’. Tapi karena bapak dan mamahnya juga udah ngeh saya siapa, mereka langsung mengajak saya masuk dan menawari makanan *alhamdulillah lapar beut aslinya soalnya tadi pagi ga sempet sarapan hehe*. Karena saya datang sekitar jam 12 siang, saya langsung ditawari makan siang bersama. Sambil ngobrol sana sini tentang pekerjaan saya, keluarga saya, keluarga mereka, dan tentu saja cerita bagaimana kami bisa bertemu dan memutuskan untuk menuju proses pernikahan. Mereka juga bertanya rencana saya kedepan bagaimana. Dan pertanyaan yang membuat saya kaget, mamahnya bertanya, apakah saya memang benar benar serius tentang rencana menikah dengan anaknya. Saya bingung jawab apa, emang wajah saya keliatan kurang meyakinkan ya hehe. Lalu saya jawab, insyaa Allah saya memang serius, dan memang sudah berkomitmen dari jauh jauh hari dalam mempersiapkan pernikahan. Mamahnya terlihat lega dan meneruskan pembicaraan basa basi lainnya. Setelah ngobrol panjang lebar dan tentu saja pake bahasa sunda, ba’da ashar saya pamitan untuk kembali ke tangerang.

4 jam kemudian

Saya sampai di kosan, hp lowbat, waktu saya nyalakan sms berderet masuk. Ternyata dari mamahnya si ‘dia’ yang khawatir saya nyasar atau kenapa kenapa di jalan. Akhirnya saya telpon balik dan mengabari kalau saya sudah sampai dengan bahagia dan selamat di kosan tercinta. Heuheu saya merasa disayangi untuk ukuran orang yang baru pertama kali kenal. Inti dari pertemuan itu saya senang dengan keluarganya, dengan latar belakang keluarga yang mirip dengan keluarga saya, karena mungkin sama sama orang sunda juga, keliatannya mereka juga welcome dengan kehadiran saya. Saya ga tau juga sih dulu kesan mereka terhadap saya seperti apa, yang penting saya sudah ikhtiar untuk mengenal keluarganya. Alhamdulillah selama yang saya rasakan pada waktu itu, tak ada yang membuat hati kurang sreg atau kurang nyaman, saya malah semakin yakin dengan si ‘dia’. Fiuuuh tinggal berdoa dan menunggu proses selanjutnya.

Seminggu kemudian

Ibu Mr. mengabari kalau dari pihak ‘dia’ dan keluarganya tidak keberatan untuk melanjutkan proses, dan beliau bertanya pendapat saya dan keluarga juga tentang si ‘dia’. Kalau memang pihak keluarga menyetujui akan dilanjutkan ke proses khitbah atau melamar.

Saya cukup kaget tapi juga bersyukur kalau ternyata prosesnya cukup cepat, jadi saya kabari ibu Mr. kalau keluarga saya juga menyambut baik dan menanyakan pula kapan sebaikya tanggal untuk acara khitbahan.

Entahlah perasaan apa dulu yang terasa, tapi keyakinan dengan proses pernikahan si ‘dia’ memang semakin kuat, antara merasa exciting tapi juga tak mau takabur, karena jika akad nikah belum terucap masih begitu banyak kemungkinan terjadi bahkan ada banyak cerita orang lain yang gagal menikah hanya dalam beberapa hari sebelum hari akad. Kadang merinding juga kalau membayangkan hal tersebut, tapi namanya juga manusia, berharap mah pasti ada aja. Yang penting terus tawakal sama Allah dan menyerahkan diri pada setiap keputusan yang Allah beri, sambil terus bersyukur dan berikhtiar sampai hari akad pun tiba. Ah iyaaa, ikhtiar memperbaiki diri, merasa diri masih banyak kekurangan, kadang minder dengan posisi diri sebagai remahan keripik singkong, kecil dan mudah dibuang orang, dan berbagai macam perasaan lainnya yang berkelebat. Belum lagi kondisi lingkungan yang cukup dinamis pada saat itu, membuat semua proses ini terasa berat. Fiuuuh *tarik napas dalam dalam* *masuk kamar…. peluk bantal… nangis*.

Bersambung

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s