30 Hari Mencari Cinta (Bag. 2)

1 syawal 1435 H / 28 Juli 2014 jam 14.00

Selesai silaturahim dan salaman kesana kesini akhirnya sampai juga di rumah. Masuk kamar, buka laptop, donlot attachment email.

*sok cool, nengok kanan kiri depan belakang, takutnya ada orang lewat*

Entah kenapa itu internet lemotnya setengah mati, mungkin si provider lagi sibuk juga ngeladin bandwith orang orang yang ngucapin selamat lebaran atau apalah itu problem perinternetan itu.

Sekitar 30 menit kemudian

Akhir kedonlot juga itu file, double klik, terlihat logo MS. office di layar laptop

*dag dig dug , masih waspada sama kondisi sekitar*

Akhirnya kebuka juga itu file, skral skrol ke atas ke bawah, ke atas lagi ke bawah lagi

File word itu hanya berisi 4 halaman, diawali dengan beberapa kalimat dari buku Salim A Fillah.

Bukan dari tulang ubun ia dicipta, berbahaya menjadikannya sanjung dan puja. Bukan dari tulang kaki, tak pula tuk diinjak-diperbudak. Tetapi sebagai tanda kebesaranNya, Allah cipta istri dari tulang rusuk, dekat ke hati tuk dicintai, dekat ke tangan tuk dilindungi.

#eaaa

Abaikan lah saya ga begitu peduli sama kalimat kalimat begituan. *plegmatis akut*

Skral skrol lagi ke atas ke bawah

Yang menarik cuman targetan hidup beberapa tahun kedepan dan kriteria calon pendamping. Ada salah satu target yang bikin kaget juga karena mirip dengan targetan saya beberapa tahun kedepan *nyengir nyengir*. Masih berusaha menenangkan diri bahwa semua masih begitu awal dan masih banyak kemungkinan yang terjadi di depannya. Yang bikin nyengir nyengir miris adalah waktu kriteria pendamping. Disitu ada tiga kriteria, yang pertama “bisa menguatkan saya di jalan dakwah”, ah ini terlalu klasik buat proposal nikah, ya memang penting sih tapi saya sudah menyangka aka nada tulisan seperti itu di proposal hehe. Kriteria kedua, “memiliki usia sama atau di bawah saya”, oke ini ga masalah, saya dua tahun lebih muda juga. Nah di kriteria ketiga,”memiliki skill memasak di atas atau sama dengan saya” *nyengir nyengir miris*. Bukanya saya ga suka masak, tapi faktanya emang begitu. Kata teman sekantor saya dulu, “emang ntar suamimu mau dimasakin matlab sama comsol sit. Terus kalau masak mesti disimulasiin dulu gtu”. Kriteria yang terakhir ini saya skip, pura pura aja ga keliatan hehe.

Skral skrol lagi ke atas ke bawah

Intinya saya ga yang excited gimanaaa gtu, rasanya masih biasa aja. Dalam hati nolak juga engga, atau langsung mengiyakan juga engga. Ekspresi saya di detik itu datar….

Dulu saat mulai ihtiar dengan memberikan proposal nikah saya udah niatin dari awal sih dan udah istikharah juga selama di proposal itu ga ada yang bikin saya ga sreg banget atau bakal bertentangan dengan prinsip fundamental bakalan lanjut aja. Tapi karena berasa gimanaaa gtu kalau langsung bilang ke ibu di hari itu juga kalau saya mau lanjut proses akhirnya saya menunda kata kata pengiyaan tersebut.

Bada magrib, saya masih kepikiran aja sama file tadi siang. Daripada galau ga jelas akhirnya saya memutuskan untuk kirim pesan ke Mr. untuk mengiyakan kelanjutan proses ta’aruf. Dasar orang B, sukanya bikin hal hal spontan. Tapi saya rasa ini bukan termasuk ketergesa gesaan sih, daripada lama lama malah kepikiran terus dan ga bisa tidur malem itu. Pesan pun terkirim, saya tunggu jawaban dari ibu dan ternyata baru dibalas besok paginya. Iya lah orang ibunya lagi mudik, mungkin lagi ngumpul keluarga, ini malah saya recokin sama hal jodoh jodohan begini, hehe maaf ya ibu. Ibunya bilang kalau beliau akan menghubungi lagi untuk merencakan tanggal pertemuan ta’aruf.

7 Agustus 2014

Ibu kirim pesan menawarkan untuk bertemu tanggal 10 agustus di bandung, beliau juga menanyakan apa memungkinkan saya pulang ke bandung di tanggal tersebut. Akhirnya saya mengiyakan, padahal minggu kemarinnya saya baru saja pergi dari rumah karena jadwal liburan lebaran di kantor sudah berakhir. Saya telpon mamah di rumah dan mengabari kalau weekend itu saya mau pulang lagi karena ada janji bertemu teman. Saya belum kabari orang tua saya sebelumnya kalau saya ada niatan menikah tahun ini *paraaah*. Abisnya takut belum berhasil atau gimana gtu kan, daripada saya php-in orang tua akhirnya saya berniat akan menceritakan semua ini kalau udah mau ta’aruf keluarga .

10 Agustus 2014

Janji pertemuan jam 9 pagi di kantor suatu partai, saya ga perlu sebut lah itu dimana, yang jelas di Bandung. Dalam hati pernah protes juga sih kenapa tempatnya disitu errrrgh, berasa gimanaaa gtu kalau dateng ke tempat itu, hawanya berasa mau aksi atau mau ngurusin administrasi, bukan mau ta’arufan begini. Tapi ya sudahlah, saya ga berani protes, nurut aja lah lagipula tetep aja jauh dari rumah saya, mesti dua kali naik angkot.

Jam 6 pagi saya pergi dari rumah, secara rumah saya di bandung coret, daripada saya telat karena macet dsb saya niatkan pergi lebih awal. Salam cium tangan mamah bapak, dengan wajah masih cool dan ngantuk lebih tepatnya karena semalem baru nyampe rumah jam 12 malem. Dan seperti sudah diduga saya dateng kepagian, satu jam lebih cepat dari jam pertemuan. Oh NOOO… saya ga tau mau ngapain, saya ga berani masuk kantor itu sendirian, saya akhirnya jalan jalan sendirian daerah situ, nyari masjid buat sholat dhuha padahal di kantor itu juga ada musholanya hehe. Yasudahlah gapapa sekalian ngadem jalan jalan di bawah pohon rindang di sekitaran situ. Akhirnya nemu masjid setelah beberapa lama jalan kaki, saya ambil wudhu, shalat dhuha, tilawah dulu. Saya liat jam tangan masih jam setengah 9. Aaaargh kenapa berasa lama beut sih ini. 15 menit kemudian akhirnya saya kembali ke TKP tempat janji pertemuan, saya kirim pesan ke ibu kalau saya sudah datang. Ibu membalas kalau beliau akan terlambat datang karena terjebak macet di jalan taman sari bandung yang terkenal macet kalau weekend karena di jalan dago ada carfree day, beliau meminta saya menunggu di mushola kantor tersebut. aaaaah ibu kenapa pake telat dateng segala lagi. Saya akhirnya masuk kantor itu sendirian, melangkah masuk ke kantor pelan pelan, sok cool pasang wajah datar, ga sengaja tengok ruang tunggu di lobi kantor, ada yang sedang duduk sendirian kemudian menoleh. “deg cling”  *efek slow motion kayak di film film* waduh saya tau itu orangnya, tapi saya pura pura ga tau dan berpaling, masih pasang wajah datar mendekati jutek, jalan lurus belok kanan terus masuk mushola. Yang saya ingat dia pakai kemeja biru “dalam hati: ih warna bajunya samaan” *abaikan ini ga penting banget* dan berkacamata. Entah bagaimana, kemampuan ingatan visual saya cukup baik, saya bisa ngeh sama seseorang bahkan hanya dengan melihat fotonya saja. Saya udah deg degan setengah mati sebenernya jadi saya duduk dan buka mushaf lagi untuk tilawah sambil nunggu ibu datang.

Setengah jam saya duduk sendirian di mushola, *ga bisa lebih lama lagi bu kejebak macetnyaaa? Huhuuuu T_T*. akhirnya Ibu datang, masih berusaha pasang wajah datar saat ada dua orang laki laki juga masuk mushola itu dan *tring* sesuai dugaan saya, satu laki laki yang sudah agak senior, yang akhirnya saya tau kalau itu murrobinya, dan satu lagi laki laki yang saya liat di lobi depan kantor tadi.

Pertemuan pun dimulai, pembukaan dari murobbi ikhwan lalu lanjut tilawah, kemudian penjelasan tata tertib pertemuan tersebut. Saya kurang tau juga itu susunan acaranya harusnya kayak gimana, saya cuman ngikut aja itu. Akhirnya sampai di suatu momen bahwa saya duluan yang bicara, malam sebelumnya saya udah tanya mbah saya yang setia menjawab pertanyan pertanyaan saya selama ini, mbah google. Saya cari kemungkinan pembicaraan yang terjadi di acara ta’aruf begituan. Akhirnya saya ajukan beberapa pertanyaan terkait rencana kedepan dan kemungkinan saya untuk bekerja dan atau kuliah di luar negeri. Alhamdulillah jawabannya masih dalam ekspektasi saya, ga ada yang bikin kecewa atau gimana gimana. Walau ternyata jika memang jadi ke tahap pernikahan, akan sulit bagi saya bekerj a di tempat yang sekarang, antara saya atau dia yang harus mengalah untuk resign. Tapi hal ini sudah saya pikirkan matang matang sejak dulu sebelum memulai proses, saya berazam apapun kondisi pekerjaan saya pada waktu itu, kalau sampai waktunya saya menikah saya akan ikut bersama kemanapun suami pergi, apapun resikonya.

Momen selanjtnya adalah bagian dia yang bicara, ada dua pertanyaan yang diajukan, pertama masih terkait pekerjaan saya di Tangerang pada saat itu. Kemudian saya jelaskan kembali mengenai komitmen saya akan ikut suami walaupun dengan resiko kehilangan pekerjaan. Pertanyaan kedua, ini antara pengen ketawa atau kesel, katanya sih itu pertanyaan titipan mamahnya di rumah. Dia tanya karena rumah saya di Baleendah, apa rumah saya kebanjiran? *whaaaaaaaat….. ada begitu banyak pertanyaan yang biasa diajukan saat ta’aruf, kenapa harus nanya tentang kebanjiran, emang kalau rumah saya kebanjiran kenapa?  -_- Errrrgh * berusaha untuk cool saya jawab dengan sedikit senyuman, kalau rumah saya Alhamdulillah belum pernah kebanjiran, walaupun memang kalau sedang musim banjir, jalanan menuju kota akan jadi sulit dan harus sabar menghadapi kemacetan yang ada karena pengalihan jalan.

Setelah tidak ada lagi pertanyaan yang harus didiskusikan, akhirna forum itu ditutup dengan doa dan penjelasan proses selanjutnya, dan tebak semua kejadian ini terjadi dalam berapa lama. Acara ta’arufnya hanya setengah jam hehe. Lebih pendek dari masa menunggu saya tadi pagi, mungkin karena kami berdua sama sama tipe orang simple dan to the point, acara pertemuan pun jadi begitu singkat.

Setelah bubar saya berjalan beriringan dengan ibu, berdua. Ibu menasehati saya untuk tidak tergesa gesa dalam memberikan jawaban dan mendiskusikan semuanya terlebih dahulu dengan orang tua, beliau juga memberikan wejangan wejangan pada saya untuk terus istikharah dan tawakkal pada hasil apapun nanti kedepannya.

*tarik napas dalam dalam*

Saya naik angkot menuju terminal leuwi panjang, saya kembali ke Tangerang. Karena keesokan harinya harus kembali masuk kerja, bahkan ada meeting di pagi hari. Jadi saya putuskan kembali siang itu juga, tanpa pulang dulu ke rumah orang tua.

Misi selanjutnya adalah bagaimana cara memberitahu orang tua alias mamah dan bapak tentang semua hal ini *hening*

Bersambung….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s